Ku Titip Rindu ini, Sahabat Kecilku


 
( foto: Courtesy Ami Zahara- PM 10 Indonesia Mengajar)

Apa kata yang tepat untuk protes terhadap waktu

Rhyme style apa yang pas untuk demo sedih diriku

Air mataku sanggup katakan lebih banyak dari pada

pesan yang disampaikan semua kata

Yoo.. yo capital A. N. double much respect fo ya

Kau Selalu karyakan beat untuk rima ber-lima

Meski jarak terbentang ambisi bukan halangannya

Roda dua F1Z menghempas debu Bogor-Jakarta

Sahabat terbaik dalam mengejar mimpi

Teman terhebatku untuk dapat berdiri

Kawan yang tepat untuk sharing hal-hal kecil

Kuping yang pas untuk

Untuk dengar rima Cypress Hill

Masih tergambar jelas alunan takdir

Kita lewati malam dengan sebotol beer

Bicara, tertawa, bertingkah semaunya

Sudah saatnya kau tenang di alam sana

Reff

Hari – hari yang kan ku jalani

Kini semua kan terasa sunyi …

Walau hampa pasti ku hadapi

Ku ucapkan slamat jalan …

Slamat jalan teman, semoga kau tenang

Semua canda tawa bayangmu takkan pernah hilang

Dalam setiap langkah, kau slalu ada

Sampai kini ku tak percaya kau telah tiada

Yo.. yo.. Mungkin batu nisan pisahkan dunia kita

Namun ambisimu kan kujaga slalu membara

Gapailah doa yang slalu kubaca

Menemani langkahmu menuju singgasana surga

Back to Reff

Selamat tinggal

tidur yang lelap

mimpi yang indah

slamat jalan

Selamat tinggal (We love you my brother you’ll always in my heart)

tidur yang lelap (Even now and forever we’ll always one blood)

mimpi yang indah (Hope God give you heaven, may God be with you)

slamat jalan

kami detik ini tanpa kau seperti minus 1

Kami hisap King Arthur untuk kau kawan

Kami minum ini hanya untukmu teman

Kau adalah milik-Nya, dan kepada-Nya lah kau kembali

Sampai bertemu Brother, dialam sana nanti

Rhyme In Peace

( Bondan – Rymne in Peace)

Ada yang berbeda pada shubuh kali ini, karena saat terbangun dari tidur bermimpi dengan bertemu sahabat kecil yang sudah 8 tahun lamanya sudah tidak bertemu karena sudah tiada, dipertemuan kembali dalam mimpi diiringi lagu yang memang ternyata lagu dari radio. Kebiasaan kami saat beliau masih hidup, selalu bernyanyi bersama namun saat tubuh terperanjat. Semua hanya mimpi belaka, Al Fatihah untuk almarhum Edy Setyadi, sahabat kecilku yang berkarakter namun sekarang engkau ada di pangkuan-NYA. Insya Allah ditempatkan di sisi terbaik-NYA pula.

Masih terasa getaran itu, sehingga kaget dibuatnya. Pada Januari 2007, lupa tanggal tepatnya. Seingatku, akhir 2007. Sahabat, kompetitor, saingan atau sejenisnya dipanggil menghadap kepada-NYA karena sakit asma yang tidak sembuh. Waktu itu, tepatnya bada ashar. Udara terasa panas, nafas sesak, karena tidak percaya. Masih dalam keadaan setengah sadar karena selepas tidur siang, bak hujan petir di kemarau panjang. Sudah Tak lagi bernafas panjang, padahal semalam setelahnya sempat bertemu dan mengobrol sebentar hingga larut namun telah tiada keesokannya.

Bak sebuah kaki yang menggerakkan, posisi saat itu terasa kaki yang sebelahnya pincang. Bagaimana tidak kami sejak kecil selalu bermain bersama di sawah hingga lupa waktu, bermain sepakbola dengan ciri dan gaya masing-masing, mencari ikan bersama hingga berebut dan berkelahi karena dia selalu curang dan jago dalam menangkap ikan hingga akhirnya ajal yang memisahkan.

Ada cerita menarik dari perjalanan persahabatan kami yang waktu itu sudah berjalan hampir 16-17 tahun. Terutama saat kita masih kecil. Tepatnya saat bermain dengan kerbau. Jadi ceritanya begini, Edy ini adalah seorang yang cerdas, berkarakter, agak congkak, namun tetap bernyali cemen karena tidak suka kalo ditantang dengan hal ngeyel. Suatu ketika ada seorang teman lainnya, sebut saja dia Endang dengan karakter isengnya naik ke atas kerbau. Nah Edy ini ingin mencoba naik, kemudian ada syaratnya. Ia mesti berani dilempar kotoran kerbau, dikira berbohong Endang mengiyakan dan hal konyol terjadi. Setelah Edy menaiki kerbau, tidak ada hal aneh. Karena menunggangi kerbau saat itu berasa baik mercy zaman sekarang, sebuah hiburan mahal pada zaman itu, disaat anak di kota dengan umur seragam telah mengenal hal ysng lebih canggih. Kami malah menaiki kerbau yang sedang memamah biak. Setelah turun dari kerbau, Endang dengan sigap mengambil kotoran kerbau dengan tangan dan melepaskannya dengan bantuan tenaga gravitasi sehingga meluncur dengan deras ke wajah Edy. Sontak wajah berlumuran kotoran kerbau yang masih segar, menyebar ke seluruh tubuh dengan warna khas, hijau rumput.

Apa yang terjadi?

Spontan Edy menangis dan posisi saya waktu itu sebagai sahabat mengantarkan ia pulang dengan wajah kerennya diselingi tangisan tidak percaya wajahnya ganteng oleh kotoran kerbau. Kocak memang, karena berani kotor itu baik. Hehe, hingga sampai rumah ia malah dimarahi ibunya, akibat kekonyolan dan kegilaan kita bersama. Cerita ini masih melekat hingga sekarang. Hal lainnya yang mesti dipelajari adalah ia bagai med gever yang selalu banyak ide, hingga dijuluki serba bisa. Jago memainkan alat musik, sehingga di waktu senggang kami bernyanyi bersama bagai kaset kusut, menangkap ikan bagai binatang Sero ( sejenis musang yang pandai dan lincah menangkap ikan), memainkan ketapel untuk mengincar kedondong atau pohon kecapi dan hal lain yang tidak bisa disebutkan satu Persatu.

Susah sekali untuk menceritakan momen-momen indah bersama, karena mengulang cerita indah itu mesti menarik nafas dalam sambil melupakan rindu bertemu seseorang yang telah tiada. Momen-momen mengaji bersama, bermain bersama, sekolah bersama hingga melakukan hal konyol bersama, adalah semacam extension dalam program yang default. Sekalipun ingin berpanjang lebar, mesti butuh banyak energi menanggalkan kerinduan yang terdalam.

Rindu dengan sosok sahabat yang meneduhkan, sahabat yang membentuk karakter sahabatnya sekarang, keras kepala dalam kebenaran, rindu dengan sosok periang pesakitan yang serba bisa, rindu masa lalu, masa-masa ketika teknologi canggih tidak menjamah kami anak-anak desa yang mungkin tidak punya harapan, rindu sawah-sawah hijau yang membentang luas, rindu sungai yang mengalir bebas hingga mandi di kali menjadi agenda rutin, rindu semua hal tentang masa kecil kami.

Sudah sampai ke paragraf ini pun, susah untuk berkata-kata lagi. Karena kerinduan kepada sahabat melebihi kesunyian terdalam, melepas Sukma sejenak dan menarik lamat-lamat. Aku tak bisa berkata-kata lagi kawan.Berharap engkau selalu ada di sisi terbaik-NYA, karena saya, seorang konyol di sini sedang berjuang untuk mewujudkan mimpi-mimpi yang pernah kita ucap saat kita masih kecil, mimpi penuh kegilaan bagi orang kecil, mimpi konyol yang jadi candaan orang sekampung, mimpi indah bagi anak-anak anomali.

Sudah menjelang pagi, Dimana semua kenangan masih disimpan rapat-rapat. Karena persahabatan kita abadi, sering-seringlah berjumpa dalam mimpi, mengulang nostalgila bersama, walau hanya sekedar dunia abstrak.
Ku titip rindu, sahabatku

Doaku selalu menyertaimu,

Izinkan aku untuk bisa terus berkarya, izinkan aku untuk bisa berbuat banyak terhadap sesama,

Kita memang gila,

Penyakit gila ini mesti diwujudkan

Kenanglah sahabat, kita untuk selamanya.

Baru saja berakhir

Hujan di sore ini

Menyisakan keajaiban

Kilauan indahnya pelangi
Tak pernah terlewatkan

Dan tetap mengaguminya

Kesempatan seperti ini

Tak akan bisa dibeli
Bersamamu kuhabiskan waktu

Senang bisa mengenal dirimu

Rasanya semua begitu sempurna

Sayang untuk mengakhirinya
Melawan keterbatasan

Walau sedikit kemungkinan

Takkan menyerah untuk hadapi

Hingga sedih tak mau datang lagi
Bersamamu kuhabiskan waktu

Senang bisa mengenal dirimu

Rasanya semua begitu sempurna

Sayang untuk mengakhirinya
Janganlah berganti

Tetaplah seperti ini

( Ipang – Sahabat Kecil)


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s